Syaiful Ramadhan Dukung Keinginan Pemko Manfaatkan Aplikasi Digital

  • Bagikan

MEDAN – Keinginan Pemerintah Kota Medan memanfaatkan aplikasi digital dalam mendukung kinerja serta peningkatan Pendapatan Asli Daerah (PAD) mendapat dukungan anggota DPRD Kota Medan.

Wakil Ketua Panitia Khusus (Pansus) Laporan Keterangan Pertanggungjawaban (LKPj) Tahun Anggaran 2020, Syaiful Ramadhan mendukung penuh upaya tersebut. Pihaknya yakin, pemanfaatan aplikasi digital dalam menunjang kinerja Pemko Medan akan membawa perubahan besar ke depan.

“Kita sangat mendukung upaya yang dilakukan Pemko Medan ini, kita sangat yakin pemanfaatan aplikasi digital bisa memberikan percepatan dalam mewujudkan keinginan Pemko Medan salah satunya dalam mendongkrak PAD,” ungkap Syaiful kepada wartawan, di Medan Rabu (07/04/2021).

Dalam urusan PAD, Politisi Muda Partai Keadilan Sejahtera (PKS) Kota Medan ini mengatakan, Pemko Medan akan mendapatkan sejumlah keuntungan jika penerapan aplikasi digital dilakukan dengan baik, diantaranya memangkas birokrasi, mencegah kebocoran anggaran.

Baca Juga :  DPRD Kota Medan Setujui APBD Kota Medan TA 2021 Sebesar Rp 5, 15 T

“Bayangkan saja, dari banyak objek PAD jika dilakukan proses digitalisasi maka akan memiliki banyak keuntungan diantaranya memangkas panjangnya birokrasi dan meminimalisir potensi kebocoran PAD,” jelasnya.

Begitu juga dalam pelayanan publik, seperti administrasi kependudukan, pelayanan perizinan, parkir dan retribusi sampah pemanfaatan aplikasi digital akan mempermuda kontrol sekaligus memberikan kepuasan kepada masyarakat. “Sejak awal kita (PKS-red) sudah mendorong Pemko melakukan digitalisasi pelayanan seperti parkir dan retribusi sampah yang kerap dikeluhkan warga,” ungkapnya.

Senada dengan keinginan Walikota Medan, Anggota Badan Anggaran DPRD Medan Syaiful Ramadhan mendukung keinginan Pemko untuk memanfaatkan Aplikasi digital dalam meningkatkan PAD.

Disampaikan Syaiful, semangat Pemko Medan dalam menghadapi tantangan tekhnologi 4.0 tidak akan banyak menemui hambatan dikarenakan posisi Kota Medan yang saat ini sudah sangat memerlukan hal itu.

Baca Juga :  Butong: Kota Medan Belum Layak Buka Kegiatan Belajar di Sekolah

“Keinginan menghadirkan aplikasi Baru sebagai Pantauan Meningkatkan Perekonomian demi mengurangi dan menghindari penguapan anggaran yang kerap terjadi penerapan sistem cashless atau digital dinilai akan memberi percepatan terlebuh dimasa pandemi ini,” jelasnya.

Kuncinya, kata Politisi yang juga akrab disapa ‘Anak Sunge’, perangkat yang dimiliki Pemko Medan diantaranya Organisasi Perangkat Daerah (OPD) dan sumber daya manusia (SDM) yang dimiliki harus mampu mengimbangi keinginan Wali Kota Medan ini.

“Keinginan besar Wali Kota Medan patut mendapat dukungan yang maksimal dari OPD dan SDM di Pemko Medan. Cita-cita besar ini akan sulit terwujud jika OPD dan perangkat yang dimiliki tidak mampu menjabarkan keinginan Wali Kota Medan,” pungkasnya.

  • Bagikan